Pemilik syarikat Maydan Trading yang memasarkan produk Q-Tab mendakwa penyanyi dan pelakon, Nur Fazura telah melangar kontrak perjanjian untuk menjadi duta produk mereka selama enam bulan dengan tidak memberikan apa yang telah dipersetujui.

Perjanjian itu didakwa untuk Fazura memasarkan produk untuk balasan bayaran sebanyak RM212,000 serta dibayar dalam tempoh enam bulan.


BACA: Pembikinan Klip Video Fazura Menelan Kos Paling Mahal

Berdasarkan pernyataan tuntutan saman, antara perkhidmatan yang dibuat oleh Fazura adalah memasarkan produk secara besar melalui media sosial, lebih khususnya melalui saluran Instagram miliknya membabitkan 12 catatan (postings).

“Saya membuat bayaran awal RM100,000. Selepas itu Maydan membuat sidang akhbar pada penghujung Ogos 2017 untuk mempromosi rangkaian produk kami termasuk Q Tab. Ketika itu saya juga ada membuat pembayaran RM56,000 bagi sesi fotografi dan video”


“Melalui Mardina saya difahamkan jualan produk kami bagus, bagaimanapun jualan jatuh pada penghujung September 2017. Saya dimaklumkan Fazura ada melancarkan produk kecantikannya sendiri Tru-Dolly pada awal Oktober 2017,” katanya.

Pemilik syarikat itu juga berkata beliau hanya mahu menuntut semula bayaran RM156,000 yang telah dibuat kepada pihak pengurusan Fazura untuk perjanjian ini.

“Saya sudah membayar 75 peratus nilai tugas duta ini bagaimanapun apa yang dibuat oleh Fazura sejak Oktober 2017, tidak sepadan dengan apa yang sudah dijanjikan. Dia (Fazura) hanya membuat satu sidang media dan sesi fotografi serta video. Dia ada memuat naik tiga kali di laman Instagramnya,” katanya.

Prosiding di hadapan Hakim Datuk Mohd Firuz Jaffril bersambung esok. (rtky/m)