Usianya bakal menginjak 52 tahun pada Februari depan, penyanyi Anuar Zain mengakui dia masih memikirkan soal jodoh.

Tidak menafikan fitrah manusia untuk mencintai dan dicintai, Anuar berkata jika sudah sampai masa dan ditakdirkan Allah untuk jatuh cinta, dia terima dengan hati terbuka.


BACA: DSV Mohon Maaf Kepada Anuar Zain

“Percaya atau tidak, saya masih lagi memikirkan soal jodoh. Saya percaya institusi perkahwinan kerana itu adalah sunnah dan seelok-eloknya buat kita.

“Jodoh itu rahsia Allah, kita tidak akan tahu bila. Sebagai manusia biasa, kita hanya mampu berdoa. Jika ada rezeki yang diberi Allah, saya kahwin,” katanya.

Meskipun banyak kes perceraian dilaporkan di media sosial, namun Anuar berkata perkara itu tidak pernah menakutkan dirinya untuk bergelar suami.


“Walaupun banyak kes keruntuhan rumah tangga kita boleh baca dalam media sosial hari ini, namun pada masa sama, ramai pasangan di sekeliling saya mampu mempertahankan perkahwinan hingga akhir hayat.

“Saya lebih suka melihat dari aspek positif seperti bagaimana pasangan menjaga kerukunan rumah tangga dan kekal bahagia. Momen itu pada saya sangat manis,” katanya.

Anuar turut mendedahkan, dia pernah dilamar peminat, malah ibu bapanya pernah berhasrat untuk menjodohkan dengan anak kawan mereka.

“Memang ada peminat yang melamar saya. Tetapi saya anggap itu gurauan dan tidak ambil serius. Malah, kedua orang tua saya pernah berhasrat menjodohkan saya dengan anak-anak kawan mereka.

“Ketika perancangan itu dibuat, saya memang sibuk dengan kerja. Ketika itu, hendak pergi bercuti pun tidak sempat, apatah lagi mahu fikir soal berumah tangga.

“Dalam nada bergurau, saya katakan kepada abah, kalau betul dia berkenan dengan gadis yang ingin dijadikan calon menantu itu, biar dia sahajalah yang berkahwin,” katanya.

Dalam pada itu, Anuar berkata bukan rupa dan ciri fizikalyang menjadi keutamaannya dalam mencari calon isteri tetapi karakter seseorang itu paling penting.

“Bagi saya karakter dan personaliti adalah paling penting. Kena sentiasa positif. Saya suka berborak pasal isu semasa dan hal berkaitan sejarah.

“Saya mahu berjumpa seseorang yang boleh bersembang apa sahaja… Itu sangat penting. Rupa pada saya jatuh tempat kedua atau ketiga. Personaliti kena selari dengan saya kerana tak dinafikan, saya ini sangat rumit dan sensitif orangnya,” katanya.

Sementara itu, Anuar berkata dia percaya dengan qada dan qadar serta reda jika ditakdirkan terus hidup solo buat selamanya.

“Saya terima apa sahaja takdir Allah dengan hati terbuka. Kalau ada jodoh, saya akan terima. Tapi jika tiada jodoh di dunia, mungkin jodoh saya di alam sana,” katanya.