Hampir lima bulan berniaga cempedak goreng di tepi jalan, akhirnya Hidayah berjaya membuka kedainya sendiri. Menurut Hidayah, tujuannya memiliki kedai sendiri adalah untuk mencari premis yang lebih selesa dan praktikal berbanding gerai sebelum ini.

Kata Hidayah lagi, tapak dimana dia berniaga di tepi jalan itu tidak sistematik malah kurang sesuai untuk membawa anaknya, Syed Uthman Hamzah Al-Juffrey yang masih kecil.

BACA: Lima Bulan Jual Cempedak Goreng Tepi Jalan, Hidayah Berjaya Buka Kedai Sendiri

“Saya ambil masa juga iaitu selepas 5 bulan berniaga di gerai dan barulah berjaya buka kedai ini. Mula-mula saya fikir, sampai bila nak berniaga di tepi jalan dengan keadaan cuaca sekarang yang tak menentu.

“Kalau hujan lebat, saya tak dapat meniaga sebab tapak itu dinaiki air dan khemah akan rosak. Saya juga kesian pada Hamzah yang terpaksa berpanas dan berhujan.

“Dari situ saya fikir, saya sudah boleh cari kedai. Saya cuba mohon kedai di bawah Majlis Daerah Sabak Bernam (MDSB) pada bulan Julai lalu. Alhamdulillah, pada bulan Ogos permohonan kedai saya diluluskan. Syukur sangat,” katanya kepada Gempak.

Dalam pada itu, Hidayah berkata dia dan arwah suaminya pernah menyimpan hasrat untuk membuka kedai sendiri namun tidak kesampaian. Namun, dia akhirnya dapat menunaikan impian suaminya itu.

“Kedai ini memang salah satu plan saya bersama arwah untuk menjalankan perniagaan di samping dapat mengisi masa lapang. Dan sekarang, tiba masanya untuk saya merealisasikannya.

“Terima kasih tak terhingga juga pada ahli keluarga yang banyak membantu dan bersusah payah bersama tanpa henti. Saya sangat gembira sebab saya mampu menunaikan impian arwah suami,” katanya.