Meskipun sudah dua bulan pemergian Allahyarham Siti Sarah, Shuib Sepahtu berkata emosinya masih belum stabil dan sukar mengawal perasaan setiap kali terkenangkan isterinya.

Menurut Shuib, emosi anak-anaknya terkawal, namun berbeza baginya kerana selama ini dia melakukan semua perkara dengan arwah isterinya dan seolah hilang separuh dirinya.

BACA: Shuib Mahu Berehat Dari Dunia Seni

“Saya tengok anak-anak, alhamdulillah emosi mereka terkawal tetapi saya berbeza. Saya buat hampir semua perkara dengan Sarah. Jadi, apabila arwah tiada, saya tidak rasa hilang separuh, sebaliknya, hampir semua diri ini hilang,” katanya.

Kata Shuib lagi, setiap kali ada masalah dia akan merujuk kepada arwah Sarah, namun kini isterinya tiada, dia akan ke pusara untuk berkongsikan segala masalah.

“Daripada segi kerjaya dan perniagaan, kami selalu kongsi banyak perkara. Contohnya, kalau ada masalah dalam bisnes atau peribadi, saya rujuk kepada arwah dan begitu juga dirinya.

“Jadi, apabila arwah tiada, saya tak tahu mahu rujuk siapa. Sampai sekarang, apabila saya ada masalah, saya tidak bercakap dengan orang termasuk emak atau ibu mentua. Sebaliknya, saya pergi ke kubur arwah dan berkongsi dengannya,” katanya.

Menurut Shuib, dia akan menziarahi pusara isterinya setiap Isnin dan Jumaat untuk berkongsikan semua perkara. Ujarnya, dia masih lagi berehat dan tidak lagi bekerja sejak pemergian arwah.