Umum mengetahui, pendakwah terkenal Ebit Lew kini berada di Indonesia bagi menyampaikan dakwah serta membantu menguruskan kepulangan seorang bapa dan anaknya rakyat Malaysia yang terkandas di negara itu.

Baru-baru ini, Ebit ada memuat naik perkongsian mengunjungi di sebuah kelab malam serta menyantuni wanita-wanita yang bekerja sebagai pelacur.


BACA: 11 Tuduhan Gangguan Seksual, Ebit Lew Dibicara September Depan

Menurut Ebit, semua menangis apabila melihat dia mula bercakap serta meluahkan rasa rindu pada ibu bapa serta Allah. Kata mereka lagi, ini kali pertama ada individu datang memberi ceramah di kelab malam.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Ebit Lew (@ebitlew)

“Malam tadi pergi club malam berjumpa wanita menjadi wanita malam (prostitute) di Jakarta Ada yang Islam dan bukan Islam .Mereka kenal saya. Katanya selalu lihat di media sosial. Bila minta masa sekejap berbual mereka gembira memberi masa. 


“Mereka minta untuk ambil gambar. Banyak soalan tentang Islam dan hubungan dengan Allah serta rindukan ibubapa. Baik-baik semuanya mendengar dan bertanya,” tulisnya.

Kata Ebit lagi, ada yang bekerja sejak berusia 14 tahun kerana ingin membantu keluarga. Malah ada juga ibu tunggal yang menyara anak-anak. 

Lebih sebak, ada yang meluahhkan rasa penat melakukan kerja-kerja sedemikian dan ada yang sudah lama mahu berubah ke arah lebih baik namun tiada kekuatan.

“Sebahagian bekerja menjual diri semenjak umur 14 tahun. Remaja lagi. Mulanya kerana keluarga susah dan terdesak ingin membantu keluarga. Ada sebahagian ibu tiada suami besarkan anak seorang diri. 

“Ada yang dah lama ingin berubah belum kuat. Hari ni kami kuat untuk tukar kerja lain. Ingin cari rezeki yang halal walau mungkin susah. Saya ‘capek’ ustaz. Meluah rasa penat jadi begini. Rindu nak sujud pada Allah,” tulisnya.

Dalam pertemuan itu, Ebit turut menghadiah pekerja-pekerja wanita disitu tudung berserta jubah dan mendoakan agar semuanya semakin dekat dengan Allah.