Kalau anda nak tahu, tak lama jer lagi kita bakal menerima Vaksin COVID-19 hujung bulan Februari nanti. Dan sebagai rakyat Malaysia, kita harus bersatu dalam usaha bersama untuk mendapatkan vaksin ni. Bukan apa, barulah negara kita ini berjaya mencapai kekebalan terhadap COVID-19.

Ini sangat penting tau sebabnya Pelan Vaksinasi Nasional ini bukan semata-mata akan membantu pemulihan negara jer tapi juga akan menyediakan persekitaran yang selamat bagi kita semua kembali ke kehidupan seharian kita.

Ahli epidemiologi dan ahli biostatistik dari Profesor Madya Universiti Putra Malaysia, Dr Malina Osman ada mengatakan yang vaksin ini akan mengambil masa antara 9 hingga 12 bulan untuk mendapatkan kekebalan kawanan, tetapi ia bergantung pada logistik, kemudahan dan tahap penerimaan anda.

“Kami memiliki sistem yang efektif, staf yang kompeten dan fasilitas yang sesuai untuk mengakomodasi program vaksinasi. Sistem sokongan yang ada juga tersedia.

“Namun, kita harus melawan kumpulan anti-vaksin dan mereka yang tidak memiliki pengetahuan yang tepat. Seharusnya ada peruntukan undang-undang untuk menangani kumpulan ini dengan hukuman atau kompaun yang sesuai.”

Profesor Komuniti dan Perubatan Pekerjaan Kolej Perubatan Manipal Melaka, Dr G. Jayakumar berkata, tindak balas masyarakat terhadap program vaksinasi akan menjadi salah satu faktor penentu dalam menghasilkan kekebalan kawanan terhadap virus COVID-19 di negara ini dalam satu tahun.

Dia mengatakan kejayaan rancangan itu bergantung pada sokongan kuat masyarakat.

Oleh itu, mesti ada komunikasi yang berkesan, ekslusif dan berasaskan bukti.

“Harus ada petunjuk, panduan dan infografik pelbagai bahasa untuk orang awam dan orang asing.

“Platform media sosial, laman web, televisyen dan media cetak harus digunakan secara menyeluruh untuk menjangkau semua orang.”

Dia juga ada mengatakan mitos mengenai vaksin harus ditangani dengan baik.

Kalau dingat kembali, semakin banyak kelompok kes yang dilihat di tempat kerja, dan sangat sangat penting bagi majikan, pengamal am, dan badan bukan kerajaan, seperti Persatuan Perubatan Malaysia dan Akademi Perubatan Pekerjaan dan Alam Sekitar Malaysia, untuk mendorong masyarakat untuk membantu menjayakan program imunisasi ini.

Dr Jayakumar turut mengatakan vaksin itu berkesan kerana mutasi yang ada tidak mengubah struktur asas virus.

Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Khairy Jamaluddin pada hari Khamis ada mengatakan yang ada lima cara bagi orang ramai untuk mendaftar vaksin tersebut, termasuk melalui aplikasi MySejahtera dan laman web Jawatankuasa Khas Jaminan Akses Bekalan Vaksin Covid-19 yang akan segera dilancarkan selepas ini.

Yang lain boleh juga dilakukan melalui hotline, pendaftaran manual di klinik dan hospital awam dan swasta, dan terakhir, melalui kerajaan negeri untuk membantu mendaftarkan orang yang tinggal di luar bandar dan juga warga emas.

Datuk Dr Awang Bulgiba Awang Mahmud, yang merupakan Ketua Jawatankuasa Penasihat Vaksinasi Bebas Covid-19 (ICVAC), Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi, mengatakan bahawa penglibatan orang ramai perlu dilakukan untuk meyakinkan orang ramai untuk mendaftar.

Dr Awang Bulgiba, yang juga ahli epidemiologi, mengatakan setelah menyelesaikan proses pendaftaran, penilaian risiko harus dilakukan untuk menentukan fasa vaksinasi individu tersebut.

Sementara itu, ahli ekonomi senior Maybank Kim Eng, Chua Hak Bin mengatakan, dengan adanya vaksinasi, akan ada penyesuaian besar bagi masyarakat di seluruh dunia, termasuklah bagaimana orang itu menjalankan perniagaan.

Dia mengatakan lapan struktur telah dikenal pasti, beberapa di antaranya dipercepat kerana wabak tersebut.

Antaranya adalah pertumbuhan e-dagang dan penggunaan pembayaran digital; perkadaran kerja-dari-rumah yang lebih tinggi dan masa depan untuk perjalanan udara.

“Sektor pelancongan akan pulih seiringan dengan waktu kerana kekebalan kawanan global ini memerlukan masa selama beberapa tahun untuk dicapai,” kata Chua.

Kredit: New Straits Times