Kembali bertudung sebelum Ramadan lalu, Fathia Latiff mengakui hidupnya kusut dan tidak tenang selepas memutuskan untuk tidak lagi berhijab tahun lalu. Bagaimanapun, Fathia berkata dia kini melalui fasa pencarian diri semula.

Ujarnya, keputusannya untuk tidak berhijab membuatkan hatinya tidak tenang dan trauma. Malah, dia berdepan ketakutan yang tiada orang fahami. Katanya lagi, apa yang dilaluinya itu bukan dalam mimpi tetapi ketika sedar.


BACA: Fathia Latiff Kembali Berhijab, Mohon Diberi Peluang

“Saya trauma! Hari-hari tak tenang, rasa seperti hidup dalam neraka bila keluar tak pakai tudung. Rasa macam semua orang nak bunuh saya!

“Kadang-kadang ketakutan itu jadi ekstrim sampai bawa kereta laju-laju sebab nak balik rumah. Bila ada kilat guruh semua jadi tambah takut.

“Bila cerita pada orang lain semua tak faham. Sampaikan ada masa menangis seorang diri. Macam nak kiamat pun ada. Semua perasaan itu datang ketika sedar, bukan dalam mimpi pun,” katanya kepada Astro Gempak.

Akui insaf dengan apa yang dilaluinya itu, Fathia berkata sehinggakan satu masa dia pernah melulut di hadapan ibunya untuk memohon keampunan.

“Siapa saya nak lawan takdir Allah? Memang kenalah padahnya. Setiap kali balik rumah saya akan melutut depan ibu saya minta maaf. Situasi itu buatkan saya betul-betul insaf,” tambahnya.

Kongsi Fathia lagi, hijrah keduanya itu membuka perspektif baharu dalam hidupnya, malah dia sentiasa memohon agar Allah menetapkan imannya agar tidak berbalik-balik lagi.

“Kalau boleh saya nak istiqamah kali ini, semoga Allah tetapkan iman saya dan tak bolak-balikkan hati saya.

“Sepanjang tempoh membuka semula tudung saya tertanya-tanya siapa diri saya sebenar? Dan pada waktu itu perlahan-lahan saya muhasabah diri, berfikir sedalam-dalamnya,” katanya.